Cirebon
+62231246402
bkdiklat@cirebonkota.go.id

Pemberitahuan dan Pemanggilan serta Persyarat Administarsi Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun 2018

Netral, Adil, Profesional, Akuntabel dan Sejahtera

Pemberitahuan dan Pemanggilan serta Persyarat Administarsi Pengangkatan Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun 2018

BKPPD, Kota Cirebon – Ujian Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) Penerimaan CPNS Kota Cirebon Tahun 2018 telah dilaksanakan pada tanggal 13-14 Desember 2018.

Peserta Seleksi CPNS 2018 yang dinyatakan lulus akan melakukan pemberkasan CPNS, namun tetap harus petunjuk pelaksanaannya dari Badan Kepegawian Negara (BKN).

Karena tahap pemberkasan juga memiliki pengaruh untuk kelulusan CPNS 2018. Pelamar CPNS  masih bisa dinyatakan gagal di tahap pemberkasan meski telah lolos Seleksi Kompetensi Dasar dan Seleksi Kompetensi Bidang. Melengkapi artikel yang kami terbitkan beberapa hari lalu, kali ini kami tambahkan informasi yang dapat menjadi panduan dalam mempersiapkan kelengkapan berkas.

Peserta seleksi yang dinyatakan Lulus Seleksi, diangkat dan ditetapkan sebagai calon PNS oleh PPK setelah mendapat persetujuan teknis dan penetapan Nomor Induk Pegawai (NIP) dari Kepala BKN.

  1. Pemberitahuan peserta seleksi yang dinyatakan lulus seleksi disampaikan melalui pengumuman yang memuat bahan kelengkapan yang harus dipenuhi sebagai syarat pengangkatan calon PNS dan jadwal kehadiran peserta seleksi yang bersangkutan pada hari, tanggal, waktu, dan tempat yang ditentukan.
  2. Pengumuman sebagaimana dimaksud pada angka 1. dilakukan melalui website instansi, surat kabar, papan pengumuman, dan/ atau bentuk lain yang memungkinkan.
  3. Batas waktu untuk melengkapi persyaratan bagi peserta seleksi yang dinyatakan lulus dan diterima, paling lambat 15 (lima belas) hari kerja sejak tanggal pemberitahuan sebagaimana dimaksud pada angka1..
  4. Dalam menetapkan kehadiran untuk melengkapi berkas lamaran pengangkatan calon PNS, harus memperhitungkan letak geografis alamat peserta seleksi yang dinyatakan lulus seleksi dan ketersediaan waktu untuk paling lambat 10 (sepuluh) hari kerja setelah batas waktu yang ditentukan sebagaimana dimaksud pada angka 3..
  5. Apabila sampai dengan batas waktu yang ditentukan sebagaimana dimaksud pada angka 3. dan angka 4. tidak dapat dipenuhi atau tidak dapat dilengkapi, maka peserta seleksi yang bersangkutan dianggap tidak memenuhi syarat.

 

Persyaratan Administrasi.

Setiap peserta seleksi yang dinyatakan lulus seleksi, untuk diangkat menjadi calon PNS wajib menyerahkan surat lamaran yang telah diisi dan ditandatangani dengan tinta hitam sesuai format yang telah ditentukan oleh panitia seleksi nasional pengadaan PNS, ditujukan kepada PPK disertai dengan:

  1. Fotokopi Ijazah/STTB yang telah dilegalisir oleh pejabat yang berwenang sesuai dengan kualifikasi pendidikan dan tugas yang ditetapkan;
  2. Daftar Riwayat Hidup yang ditandatangani oleh peserta dan bermeterai, yang formulir isiannya sudah tercetak pasfoto yang disediakan melalui website https://sscn.bkn.go.id atau di website lainnya yang ditentukan oleh panitia seleksi nasional pengadaan PNS sebagaimana tercantum dalam Anak Lampiran 3 yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Badan ini;
  3. Surat Keterangan Catatan Kepolisian yang diterbitkan oleh Kepolisian Negara Republik Indonesia;
  4. Surat Keterangan Sehat Jasmani dan Rohani dari dokter yang berstatus PNS atau dokter yang bekerja pada unit pelayanan kesehatan pemerintah;
  5. Surat Keterangan Tidak Mengonsumsi/Menggunakan Narkotika, Psikotropika, Prekursor dan Zat Adiktif lainnya yang ditandatangani oleh dokter dari unit pelayanan kesehatan pemerintah atau pejabat yang berwenang dari badan/lembaga yang diberikan kewenangan untuk pengujian zat narkoba dimaksud; dan
  6. Surat pernyataan yang formulir isiannya disediakan oleh pejabat yang secara fungsional bertanggung jawab di bidang kepegawaian, berisi tentang:
    • tidak pernah dipidana dengan pidana . penjara berdasarkan putusan pengadilan yang sudah mempunyai kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana dengan pidana penjara 2 (dua) tahun atau lebih;
    • tidak pernah diberhentikan dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau tidak dengan hormat sebagai calon PNS atau PNS, prajurit Tentara Nasional Indonesia, anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia, atau diberhentikan tidak dengan hormat sebagai pegawai swasta (termasuk pegawai Badan Usaha Milik Negara atau Badan Usaha Milik Daerah);
    • tidak berkedudukan sebagai calon PNS, PNS, prajurit Tentara Nasional Indonesia, atau anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia;
    • tidak menjadi anggota atau pengurus partai politik atau terlibat politik praktis; dan
    • bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia atau negara lain yang ditentukan oleh Instansi Pemerintah, sebagaimana tercantum dalam Anak Lampiran 4 yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Badan ini.

Selengkapnya dapat mempelajari Peraturan BKN Nomor 14 Tahun 2018 tentang Petunjuk Teknis Pengadaan CPNS yang dapat di Unduh disini.

 

(d’asn-7)

Comments: 5

  1. Fiska berkata:

    Apa kah di nyatakan gagal pemberkasan… jika pada saat mendaftar menggunakan nmor kk yg msih ada kepala keluarga.. dan sekarang nmor kk sdah di rubah karena kepala keluarga sdah almarhum.. tolong informasi nya min

  2. Anonim berkata:

    Min berpa hari waktu yg diberikan untuk pemberkasan

  3. Anonim berkata:

    Pengumuman nilainya mana ya min? Biar tw lulus enggaknya

Add your comment